Kekerasan anak: Bocah laki-laki di Taiwan koma setelah dibanting puluhan kali dalam latihan judo – ‘Mama selamat tinggal’

0 Comments

Dapatkan promo member baru Pengeluaran HK 2020 – 2021.

  • Cindy Sui
  • BBC News, Taipei

sejam yang lalu

Sumber gambar, Getty Images

Kasus seorang anak laki-laki yang tengah bertahan hidup setelah dibanting ke lantai sebanyak 27 kali saat latihan judo oleh pelatih dan temannya mengejutkan Taiwan sekaligus menyoroti apa yang dikatakan para kritikus sebagai budaya menutup mata terhadap kekerasan pada anak.

Wei Wei * adalah tipikal anak laki-laki berusia tujuh tahun yang tinggal di Taiwan.

Dia adalah penggemar Super Mario, penyuka olahraga, dan pernah memenangkan tempat ketiga dalam perlombaan lari.

Sebelumnya pada bulan April, dia meyakinkan keluarganya bahwa dia ingin mencoba latihan judo.

Hanya dua minggu setelah latihan, dia terbaring dalam keadaan koma. Kondisinya kemungkinan akan terus berada dalam keadaan vegetatif, atau tak bisa bergerak normal, bahkan jika dia bertahan hidup.

Sebuah video muncul, yang menunjukkan dia dibanting ke atas tikar oleh seorang teman sekelasnya yang lebih tua selama latihan judo.

Saat latihan berlanjut, dia terdengar berteriak “kaki saya”, “kepala saya” dan “saya tidak menginginkan ini!”. Tetapi pelatihnya terus memerintahkan dia untuk berdiri dan menyuruh anak laki-laki yang lebih tua untuk terus membantingnya.

Ketika Wei Wei terlalu lemah untuk bangun, pelatihnya, yang jauh lebih besar darinya, mengangkatnya dan membantingnya beberapa kali.

Pada satu titik, anak itu muntah, tetapi “latihan” tidak berhenti.

Secara keseluruhan, kata keluarganya, dia dibanting lebih dari 27 kali.

Wei Wei akhirnya pingsan dan dibawa ke rumah sakit. Dokter mengatakan bocah laki-laki itu menderita pendarahan otak yang parah. Dia sekarang dalam keadaan koma dan dipasangkan alat-alat yang mendukungnya untuk tetap hidup.

“Saya masih ingat pagi itu ketika saya mengantarnya ke sekolah,” kata ibunya.

“Dia berbalik dan berkata, ‘Mama selamat tinggal’. Di malam hari, dia sudah menjadi seperti ini.”

‘Otoritas dan penyalahgunaan’

Pelatih judo, yang berusia akhir 60-an dan diidentifikasi hanya dengan nama belakang Ho, telah ditahan untuk penyelidikan atas dugaan kelalaian yang menyebabkan cedera serius.

Dia membantah melakukan kesalahan, menurut Pengadilan Distrik Taichung.

Jaksa penuntut distrik awalnya membebaskannya setelah diinterogasi, menerima penjelasannya bahwa apa yang terjadi pada Wei Wei adalah bagian dari “pelatihan normal”.

Tetapi setelah keluarga anak itu mengadakan konferensi pers, pengadilan mengatakan ada bukti untuk mencurigai bahwa pelatih itu mungkin telah melakukan kejahatan serius dan ada risiko kerja sama dengan para saksi.

Pengadilan mengabulkan permintaan jaksa penuntut untuk menempatkannya dalam penahanan incommunicado – yakni seseorang tidak diperbolehkan berhubungan dengan siapa pun kecuali dengan pengacaranya.

Para ahli mengatakan bahwa kasus Wei Wei telah menimbulkan pertanyaan mengganggu yang menyoroti masalah mendasar dalam sikap Taiwan terhadap anak-anak dan pembelajaran.

Sumber gambar, Getty Images

Pertanyaan utama adalah: mengapa tidak ada yang menghentikan pelatih itu?

Ada orang dewasa di studio judo yang menyaksikan apa yang terjadi, termasuk paman Wei Wei, yang dilaporkan merekam video untuk menunjukkan kepada ibu bocah lelaki itu bahwa judo mungkin tidak cocok untuknya.

“Di Timur, adalah umum untuk mengharapkan anak-anak bertahan menghadapi kesulitan dan mematuhi otoritas,” kata Joanna Feng, direktur eksekutif Yayasan Pendidikan Humanistik, sebuah LSM yang telah melobi selama bertahun-tahun untuk mengakhiri hukuman fisik dan pelecehan anak.

“Dalam budaya kami, guru diperlakukan sebagai orang yang sangat hebat.”

Sikap ketaatan dan penghormatan kepada guru ini begitu dalam sehingga mungkin menjelaskan mengapa tidak ada orang dewasa – termasuk paman anak itu- yang hadir mempertanyakan otoritas pelatih, meskipun anak itu berteriak.

Ibu Wei Wei kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa pamannya merasa “sangat tidak enak atas apa yang terjadi”.

“Mereka mungkin berpikir karena pelatih yang meminta, saya seharusnya tidak menentang persyaratan pelatih,” kata Feng. “Kami telah melihat banyak contoh reaksi dan pola pikir ini; bahkan dalam kasus yang serius.”

Dalam satu kejadian misalnya, orang tua siswa yang difilmkan ditendang perutnya oleh guru opera beberapa kali, tidak hanya membela pelatihnya, tetapi juga meminta maaf karena telah membuat dia kesusahan.

Dalam kasus lain, tidak ada pengaduan yang diajukan terhadap pelatih senam yang direkam menampar salah satu siswanya dan menarik rambut murid lainnya,yang menyebabkan dia jatuh ke belakang saat dalam perjalanan kompetisi di Thailand.

Hukuman fisik di sekolah

Wang Yan-shu, direktur Asosiasi Promosi Kerukunan Kampus, sebuah kelompok orang tua yang bekerja untuk menghentikan hukuman fisik, mengatakan bahwa sikap diam ini banyak hubungannya dengan budaya Taiwan.

“Budaya kami membuat banyak orang tidak sepenuhnya menghormati hak-hak anak. Sekarang lebih baik, tetapi Taiwan benar-benar tertinggal dari negara-negara maju lainnya dalam aspek hak asasi manusia ini,” kata Wang.

Pada 2019, Kementerian Pendidikan mencatat 625 siswa telah menjadi sasaran hukuman fisik di sekolah.

Meskipun memukul siswa telah dilarang di Taiwan sejak 2007, dan hukuman fisik terus menurun, praktik tersebut masih ada, dan sikap yang menoleransi tetap berlaku.

“Jika orang dewasa melakukan itu satu sama lain, itu pasti akan menjadi masalah. Bagaimana kita bisa melakukan itu pada anak-anak?” dia berkata. “Ini menunjukkan kami masih menganggap hak anak tidak sepenting hak orang dewasa.”

Hank Hsu, yang putra remajanya diduga dipukuli dan dilecehkan secara verbal oleh gurunya hampir setiap hari selama setahun, mengatakan kasus Wei Wei telah membawa kembali kenangan menyakitkan dari tahun 2017, tahun ia dan istrinya mengetahui tentang pelecehan yang dialami putra mereka.

“Dia menarik anak saya keluar dari kelas dan memukulnya dengan pipa atau tongkat atau menendangnya dengan lutut,” kata Hsu.

Sumber gambar, Getty Images

“Dia juga sering menyuruh anak saya berlutut di luar kantor guru. Kepala sekolah dan guru lain melihat ini, tapi tidak melakukan apa-apa.”

Kementerian Pendidikan mengatakan kepada BBC bahwa mereka menyarankan sekolah dan guru untuk tidak menggunakan hukuman fisik.

Guru yang menyebabkan cedera fisik atau mental dapat diskors antara satu hingga empat tahun, diberhentikan, atau dilarang dipekerjakan sebagai guru seumur hidup.

Pada kenyataannya, bagaimanapun, kebanyakan guru, hanya diberikan skors atau skors singkat – hanya sedikit yang diberhentikan.

Guru dari putra Tuan Hsu diberi hukuman dan denda ringan.

Budaya pelecehan dimulai di rumah

Sistem peradilan juga cenderung berpihak pada guru, kata Hsu.

Jaksa dalam kasus putranya tidak menuntut guru tersebut meski sudah menyebabkan cedera, dengan alasan keluarga tersebut harus membuktikan bahwa luka-lukanya terkait dengan kekerasan tersebut.

Hsu menambahkan bahwa beberapa orang tua di sekolah kemudian menyalahkannya, mengatakan hal-hal seperti: “Kamu tidak mengajari anakmu dengan baik. Mengapa dia tidak mengerjakan pekerjaan rumahnya?”

Faktanya, tidak jarang di seluruh Asia orang tua mendisiplin anak mereka dengan cara yang kasar. Di Taiwan, beberapa orang tua memukuli anaknya karena mendapat nilai ujian yang rendah.

Tahun lalu, Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Taiwan menerima laporan 12.610 kasus kekerasan terhadap anak, yang sebagian besar terjadi di rumah.

Namun, banyak kasus tidak dilaporkan karena keyakinan bahwa anak-anak harus didisiplinkan secara ketat agar mereka belajar.

Sumber gambar, Getty Images

“Orang Taiwan masih tidak terlalu mementingkan masalah ini dan bahkan tetap diam,” kata Wang.

Kementerian Pendidikan mengatakan pihaknya kini telah meminta pemerintah daerah dan asosiasi olahraga untuk meningkatkan pengawasan terhadap kelompok olahraga dan meningkatkan kesadaran tentang keselamatan saat olahraga.

Tetapi para kritikus mengatakan kasus Wei Wei telah mengungkap celah yang sudah lama ada dalam sistem – pelatih itu diizinkan oleh asosiasi judo lokal untuk mengajar meskipun dia tidak memiliki izin dan studio yang dijalankan oleh asosiasi tersebut tidak diawasi secara memadai oleh pemerintah.

Selain itu, publik tidak diajarkan untuk mengenali bahwa semua bentuk pelecehan tidak dapat diterima dan mereka harusnya melakukan campur tangan ketika mereka melihat perilaku kasar terhadap anak-anak.

“Dalam menghadapi kejadian ini, pelaku harus bertanggung jawab, orang yang mengetahui hal itu harus bertanggung jawab, dan sistem harus bertanggung jawab,” kata Yayasan Pendidikan Humanistik dalam sebuah pernyataan.

“Pemerintah memiliki tanggung jawab untuk memberi tahu rakyat bahwa setiap orang bertanggung jawab untuk melindungi anak-anak!”

Mereka menambahkan bahwa tidak seharusnya seorang anak terluka parah untuk membawa perubahan.

“Kita perlu mendidik orang dewasa untuk benar-benar menghormati dan melindungi anak-anak,” kata Feng. “Ini tanggung jawab pemerintah. Pemerintah dan masyarakat perlu mengevaluasi kembali diri mereka sendiri.”

Keluarga Wei Wei masih tidak mengerti bagaimana pelatih bisa memperlakukan anak mereka seperti ini.

Mereka mengatakan pelatih itu awalnya memberi tahu paman Wei Wei bahwa dia berpura-pura tidak sadarkan diri dan kemudian memberi tahu ayahnya bahwa Wei Wei dengan sengaja jatuh keras di atas tikar.

Mereka sekarang bertekad untuk “mencari keadilan”.

Orang tuanya menghabiskan setiap hari di samping ranjang rumah sakitnya.

Ayahnya menunjukkan foto Wei Wei yang berbaring di samping boneka Mario, karakter favoritnya, yang dia belikan untuknya.

“Ketika saya mengunjunginya di rumah sakit, saya berbicara dengannya,” kata ayahnya, Tuan Huang.

“Saya ingin Wei Wei mendengar bahwa kami menunggunya bangun.”

Namun, rumah sakit mengatakan kemungkinan itu kecil.

Keluarga itu, bagaimanapun, berdoa untuk keajaiban.

* Wei Wei adalah nama panggilan